Malam Tahun Baru 2008..

Desember 31, 2007

Malam ini, jalanan di kota Bandung dipenuhi oleh orang.. Banyak pusat hiburan yang tiba-tiba bertebaran di sepanjang jalan Dago.. Van dari radio-radio terkemuka di Bandung terlihat parkir di sejumlah titik di jalan Dago.. Stand-stand dari beberapa provider telekomunikasi juga terlihat di sana.. Tak ketinggalan, penjual berbagai pernak-pernik tahun baru, mulai dari terompet, aksesoris (misal bando bertanduk yang bisa menyala berkedap-kedip), sampai bunga memanfaatkan kemacetan yang terjadi untuk menjajakan barangnya..

Saya sendiri baru jam setengah 10 tadi sampe kos.. Sebelumnya saya keluar untuk cari makan dan selesai sekitar jam 8.. Mungkin Anda bertanya kemana saja saya selama satu setengah jam itu.. Jawabannya adalah di jalan.. Bukannya saya sengaja nongkrong atau malah ikutan jualan (lagipula mau jualan apa saya..?), tapi saya terjebak kemacetan yang terjadi.. Mending kalo cuma macet, jalan yang harus saya lalui jadi muter-muter.. Saya butuh belok ke kanan, gak boleh belok ke kanan ma Pak Polisi.. Ya udah saya nurut disuruh belok kiri.. Lalu, saya butuh terus, gak boleh lagi.. Ya udah saya belok kanan.. Dan begitu seterusnya, sampe saya akhirnya (alhamdulillah) selamat sampe kos..

Bukan cuma itu masalah saya malam ini.. Selama perjalanan muter-muter itu, indikator bensin saya udah di batas merah.. Was-was juga tuh tadi, takut nantinya tiba-tiba motor mogok di jalan.. Trus harus ngedorong sampe pom bensin.. Di tengah kegembiraan orang-orang yang akan merayakan tahun baru.. Gak lucu banget.. Untung tadi akhirnya (alhamdulillah lagi) bisa sampe pom bensin di jalan Dipati Ukur..

Masalah satu lagi adalah saya harus sebisa mungkin menghindari perhatian polisi yang, sialnya, malam ini di-tumplek-in di sepanjang jalan.. Sebabnya tidak lain adalah lampu depan motor saya tiba-tiba mati.. Padahal, waktu berangkat tadi masih baik-baik aja.. Dan sebuah fakta yang cukup bikin saya kesel adalah baru kemarin pagi saya ngeganti kabel socket tu lampu.. Saya belum tahu yang rusak apanya, tapi kalo bener-bener tu socket, bakal bener-bener kesel saya..

Pada dasarnya saya gak terlalu suka berada di keramaian, lebih-lebih kemacetan.. So, malam tahun baru 2008 ini, seperti malam-malam tahun baru sebelumnya bakal saya habiskan di kos saja.. Tiga malam tahun baru sebelumnya, saya menghabiskan malam dengan menikmati teh (jangan tanya “apa enaknya?”!).. Untuk malam ini, sebungkus keripik Kusuka dan dua kaleng Coca Cola siap menemani saya nyobain ngenet pake IM3 GPRS dengan modem Motorola E680i saya.. Lumayan dari tahun-tahun sebelumnya.. Meskipun masih menyedihkan..

Oiya, masih ada teman yang lain.. Buku “The Air Asia Story” yang baru saya beli kemarin, buku “Biang Penasaran”-nya Rafi Kurnia yang udah beberapa minggu belum selesai saya baca, novel “Shit Happens” yang juga udah beberapa hari gak tersentuh, novel “Laskar Pelangi” yang hampir selesai saya baca, dan buku “Dasar-Dasar Manajemen” buat ngerjain tugas mata kuliah Manajemen Industri.. ^_^

Di pojokan kanan bawah LCD laptop udah nunjukin jam 11:25 PM.. 35 menit lagi masuk tahun 2008.. Semoga menjadi tahun yang lebih baik bagi saya, keluarga, dan teman-teman semua..

Btw, sekarang di luar hujan tuh.. Jalanan masih rame orang gak ya? Dingin-dingin gini, mending selimutan di kos deh..😛

One Response to “Malam Tahun Baru 2008..”


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: