Polisi, Koruptor Nomor Wahid

Desember 8, 2007

Hasil penelitian dari Gallup International, sebuah lembaga riset yang melakukan penelitian atas nama Transparency International, menunjukkan bahwa Kepolisian Negara RI masih dinilai sebagai institusi paling korup di Indonesia. Seperti yang tertulis pada sebuah artikel pada harian Kompas tanggal 7 Desember 2007, polisi mendapat skor 4,2. Skor tersebut mengalahkan skor institusi pengadilan dan parlemen dengan nilai 4,1 dan partai politik dengan nilai 4,0. Menurut Rizal Malik, Sekjend Transparency International Indonesia (TII), sudah dua tahun ini institusi kepolisian menduduki peringkat pertama.

“Korban terbanyak dari praktik korupsi ini adalah orang miskin. Mereka yang tidak memberikan suap tak akan mendapatkan pelayanan yang baik,” kata Rizal.

Saya jadi inget ma polisi-polisi yang tiap hari nyamperin pedagang-pedagang CD di depan Masjid Salman.. Pernah suatu saat dosen saya tanya ma pedagang-pedagang itu, ternyata emang bener dugaan saya.. Polisi-polisi itu narik “uang keamanan” sebesar Rp 5.000,00 tiap harinya ma tiap pedagang.. Anggep aja yang dagang ada 5 orang, berarti tiap hari tu polisi-polisi dapet Rp 25.000,00.. Sebulan berarti dapet Rp 750.000,00.. Setau saya tu mobil biasanya isi 3 orang polisi, berarti tiap polisi dapet duit kira-kira Rp 250.000,00.. Lumayan banget tuh insentifnya.. Sayang, haram..

6 Responses to “Polisi, Koruptor Nomor Wahid”

  1. Fajar Says:

    susah memang bro
    di negri yang udah bobrok bin nyunsruk kek gini
    jaman sekarang rata2 rakyat udah berprasangka buruk aja sama yang namanya polis
    udah gak ada rasa saling percaya

  2. alvan Says:

    jangankan tukang CD, supir angkot aja tiap ngetem dikit harus bayar..mau jadi apa bangsa ini

  3. ajissi Says:

    gk tau malu ah pulisi..

    moga aja tuh duit kagak dipake buat makan anak istrinya..

  4. arie Says:

    @ajissi
    kalo praktik korupsi seperti itu udah jadi kegiatan sehari-hari, ya gak mungkin mereka malu melakukannya..


  5. Kamu klu jd polisi jg mungkin jauh lebih parah dr polisi itu, jgn muna toh masyarakat kita jg sama bobroknya klu ga ada yg memberi ga mungkin ada yg menerima jd keduanya sama bejadnya coy..

  6. Tio Says:

    Buat para polis atau aparat lainnya, jgn brgaya aplg brsenang2 diatas penderitaan rakyat yg mengais rezki dg susah payah dizaman susah ini. Keliatan bgt nyogok wkt msk aparatnya. Hdp ini hy smentara saja, hdp sbnarnya tar stlh kmatian. Ingat itu!!!.
    Berubahkah slagi Allah msh umur ke kamu2 polisi n aparat yg tdk benar,becus,brengsek. Istiqfar 300 x


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: