Radikus Makankakus: Bukan Binatang Biasa

September 30, 2007

p1010140.png


Beberapa menit kemudian kelas dimulai.
Kayaknya ngajar kelas 1 SMP bakalan jadi living hell..
Baru masuk aja udah berisik banget.

‘Selamat siang, saya Dika,’ gue bilang ke kelas 1 SMP yang baru gue ajar ini. ‘Saya guru untuk pelajaran ini.’
‘Siang, Pak!’ kata anak cewek yang duduk di depan.
‘Jangan Pak. Kakak aja,’ kata gue sok imut. Gue lalu mengambil absensi dan menyebutkan nama mereka satu per satu.
‘Sukro,’ gue manggil.
‘Iya, Kak.’ Sukro menyahut.
‘Kamu kacang apa manusia?’
‘Hah? Maksudnya?’
Engga, abis namanya Sukro, kayak jenis kacang,’ kata gue, kalem. ‘Oke, kacang apa manusia?’
‘Ma-manusia, Kak.’
‘KURANG KERAS!’ Gue menyemangatinya.
‘MANUSIA, KAK!’

Satu kelas hening.

Itulah sinopsis yang tercantum pada sampul belakang novel karya Raditya Dika yang berjudul Radikus Makankakus: Bukan Binatang Biasa ini. Cerita tersebut juga merupakan penggalan salah satu cerita yang dituliskan Dika dalam buku ini.
Buku yang diterbitkan GagasMedia sekitar sebulan yang lalu ini merupakan buku ketiga dari penulis Raditya Dika. Sebenarnya saya belum baca 2 buku dia sebelumnya, yang bertajuk Kambing Jantan dan Cinta Brontosaurus. Gak sepenuhnya belum baca sih, tapi bisa dianggep belum baca.. :p Awalnya saya juga gak terlalu tertarik membaca buku ini.. Tapi, karena salah satu orang terdekat saya bisa dibilang ngefans ma tulisan-tulisannya si Dika ini, saya jadi penasaran. Katanya sih lucu dan yang pasti konyol..

Dan memang begitulah adanya.. Pengalaman-pengalaman Dika yang dituliskan pada buku ini memang benar-benar konyol dan kekonyolannya ini seringkali memancing gelak tawa. Buku ini dibuka dengan sebuah cerita tentang penelitian ilmiah Dika yang membahas kehidupan badut dan yang menarik adalah metodenya dengan menjadi badut. Dengan gaya penulisannya yang “anak muda zaman sekarang” banget, Dika dengan sangat baik menuturkan pengalamannya. Bahkan, gak cukup dengan tulisan, Dika menambahkan foto-foto dokumentasi ketika dia menjadi badut keliling Jakarta. Foto-foto yang dicantumkan pun bukan foto sembarangan. Salah satunya adalah foto badut berkepala harimau dengan kostum ksatria sedang kayang di depan Monas..

Kekonyolan Dika gak berhenti sampai di situ. Banyak kekonyolan-kekonyolan lain yang dituliskannya di buku ini. Dari pengalamannya bersama keluarga, ketemu temen lama yang punya kepribadian ganda, ngajar bimbingan belajar, dikira hantu penunggu WC, sampai kena kutuk orang NTB.

Overall, buku ini menarik untuk dibaca, terutama untuk refreshing. Buku ini cukup ringan dibaca sehingga kita tidak perlu berpikir dengan berat untuk mencerna isinya. Dan, seperti yang sudah saya sebut sebelumnya, gaya penuturannya yang “anak muda zaman sekarang” banget membuat buku ini menjadi calon best seller melanjutkan kepopuleran dan kesuksesan 2 buku sebelumnya.

Tapi, harap diingat.. Buku ini gak sesuai untuk remaja di bawah umur (setingkat SMP) atau bahkan anak-anak. Bahasa yang digunakan, menurut saya, terlalu vulgar dan candaannya kadang-kadang kelewatan (contohnya yang tercantum di sinopsis). So, yang baca buku ini harus sudah cukup dewasa sehingga mampu memilah mana yang baik dan mana yang buruk serta mana yang bisa dicontoh dan mana yang tidak. ^_^

15 Responses to “Radikus Makankakus: Bukan Binatang Biasa”

  1. -aji Says:

    huaa..
    aku punya yang kambing jantan sama cinta brontosaurus..
    ketinggalan di jkt pas KP, belum sempet baca…

  2. scooterboyz Says:

    Aku udah baca buku ini..Tapi menurutku ini the worst kalo dibandingin buku2 Raditya Dika yang lain..

    Ga terlalu lucu..Tapi ya nilai 7.5/10

  3. arie Says:

    sayang, aq belum baca kedua buku Dika sebelumnya..
    so, gak bisa kasih komentar juga..

  4. Fuad Muftie Says:

    Lucu & konyol juga ceritanya, sayang saya belum baca ketiga bukunya😀
    he… he… he… kurang gaul yak!

    salam
    Fuad Muftie

  5. arie Says:

    @Fuad Muftie
    sekali-sekali baca buku konyol kaya gini juga dong, kang..
    jangan baca buku bisnis melulu.. ^_^

  6. Takodok! Says:

    Belom baca, kan masih remaja di bawah umur *hasyah!*
    Tapi emang tulisannya lucu2 dan ajaib sih. Heran juga, ada orang dgn pengalaman se’hebring’ ituh:mrgreen:

  7. adi Says:

    wah, dah terbit lagi ya? ketinggalan untuk yang satu ini. dulu di gramedia BP sambil berdiri bisa nyelesain kambing jantan sekali baca. ampe diusir satpam.wueheheh. kapan2 ke gramedia lagi

  8. adi Says:

    btw klo boleh tau blognya si raditya alamatnya mana sih?

  9. diandra Says:

    radikus makankakus?
    keren bgt!
    apalagi yang pas bagian MBIP!
    bikin gwe ketawa2 ngakak!
    absolutely a must-have read book in this year!

  10. cUte saNgadH Says:

    giLeeeeeee niE noVeL koCak banGedH…..
    suKses y bWd raDit….

    oiia kamBing janTan mu diBikin MOVIE y ktanya????
    yanG luChu yUa… seLucu n seKocaK noVeL nYa…
    bKin se-iNdonesIa ngaKak noNtoN kemBinG janTan…

  11. thiz_ka Says:

    HIDUUUUUUUUUP mbip,,
    huahahahhahahahhahahah
    dika aty2 ntar dilempar daging pantat aryo ma MbIP,,
    TYUZ Lw DilINdeS pKe SEpEDa gaUlNYa MbIP,
    SUMPAH KOCAK BGD,,,,
    W PLING sKa YAng ADa MbIP nYA,,
    yG kEjEbaK mACet JG oKz bgd,,
    BlAng edGAr SurUH pkE pampers,,
    bIar TitItnyA gk disangka cacing tanah,,,,
    HIduuuuuuuup DIka,,,,, ChaYooooo
    hASilKAN mbIP yg k 2,,,,
    jADikAn mBIP yg K2
    BuaTLah MBip bahagia,,
    WAlAUPUN mbIP tAKKan PernAH Jd AnaK gaUL selAManyA
    Pap pARAp pAp pARAP YEAH,,,

  12. IReNee Says:

    keren nih buku..salut gw sma lo dik..mantabhh..


  13. 9sGood idea.1s I compleatly agree with last post. ljv
    ламинированный паркет 5u

  14. alfian Says:

    wahh gokill bnget kak novel.a aplgi wktu ngsi acra comed …………….
    dpet inspirasi dri mna….?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: