Aussy Burger

Juli 20, 2007

Setelah liat liputan JakTV tentang burger-burger enak di Jakarta kemaren Selasa, akhirnya kemaren malem dapet kesempatan nyobain salah satunya. Aussy Burger.. Restoran (?) satu ini sudah membuka beberapa cabangnya di Jakarta. Pusatnya berada di daerah Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Mempertimbangkan jarak dari tempat tinggal, kami, saya dan kakak saya, cukup menyambangi cabangnya yang ada di MID Resto Cafe, di daerah Senayan, Jakarta Pusat. Kesan pertama ketika sampai di sana adalah sepi. Entah karena memang belum waktu makan malam –saya datang pukul 7 malam– atau memang biasanya tidak terlalu rame, hanya terlihat 1-2 orang pengunjung saja. Suasananya cafe banget, hanya cahaya temaram yang menyinari meja makan. Rasanya kurang sesuai untuk menikmati burger. Tapi bukan masalah bagi saya. Lagipula kami tidak berniat menikmati suasana tempatnya, lha wong take away qo.🙂

p1000443.png

Mumpung ditraktir, saya langsung memilih menu termahal yang ditawarkan, yaitu Double Beef ‘n Cheese Burger.🙂 Burgernya memang relatif lebih besar dibandingkan BigMac-nya McD atau pun burger-burgernya Blenger. Bisa dilihat dari namanya, burger pesanan saya berisi 2 beef, 2 cheese, sayuran, saus, dan mayonaisse. Campuran saus dan mayonaisse saya pikir standar burger lah. Keju, melihat dari bentuknya, kaya’nya keju Kraft Single. Beef-nya cukup menarik bagi saya. Dengan ketebalan kurang lebih 1 cm, kepadatannya pas. Tidak terlalu padat yang malah bikin eneg. Dan yang pasti, spicy.. Rasa pedas merica sangat terasa dari dagingnya. Rasa pedas yang tidak meledak di mulut, tapi malah memberikan kehangatan di perut. (Halah.. :p) Cocok banget buat saya yang emang dari dulu suka merica..🙂

p1000457.png

Tampaknya penjual cukup mengerti konsumen dan produk yang ditawarkannya. Mereka menyertakan garpu dan pisau plastik. Awalnya saya tidak menggunakannya, tapi karena lalu mulut jadi belepotan dengan saus dan mayonaisse, saya menyerah dan kemudian menggunakan garpu dan pisau. Kedua alat ini cukup membantu konsumen dalam menikmati burger yang dihidangkan. Burger yang cukup besar (dan tebal) memaksa mulut harus dibuka lebar-lebar. Tapi, saya saja yang punya mulut cukup lebar (i think.. :p) tetap saja susah untuk menggigitnya dengan sempurna. Kesimpulannya, meskipun garpu dan pisau plastik merupakan hal yang sepele (dan murah..), kedua alat tersebut telah memberikan nilai tambah yang besar pada Aussy Burger di mata konsumen..

Tipikal orang Indonesia, saya senang pake saus sambal kalo makan burger. Tapi sayang, saya tidak dapat menemukannya. Entah memang mereka tidak memberikan saus sambal kepada konsumen atau mereka lupa. Bagi saya, yang suka pake saus sambal, kenikmatan burger jadi terkurangi.

p1000435.png

Ada kejadian lucu.. Waktu kakak saya baru pesan burger, saya dengan cueknya foto-foto. Tiba-tiba mbaknya nanya, “Mas, fotonya mau buat apa?” Dalam hati, “GR banget sih si mbak ini..” :))

10 Responses to “Aussy Burger”

  1. Fajar Says:

    wahwah

    serem situ ya reviewnya…..

    saya juga pengalaman rie kalo lagi wisata kuliner, kalo foto2 makanan atau standnya pasti ditanyain fotonya buat apa ? , ah jadi pengen posting tentang masalah ini …..

  2. arie Says:

    serem gimana..?

    kemaren sih aq jawab “buat dokumentasi pribadi aja..” sambil memberikan senyum yang ramah..🙂

  3. arikuncoro Says:

    ditraktir… cieeee…
    makan burger… pula.
    haha.

  4. irvan132 Says:

    beuh, mantap tuh burgernya. tebel abis. maknyuss.😀

    -IT-

  5. bajaklaut Says:

    woi dasar romantis!!!

    ‘rombongan makan gratis’

    heuheuheu

  6. arie Says:

    emang mantep banget, Bob..😀

  7. lindz... Says:

    hmmm hav to try….
    hoho…

    mother’s cook juga enak…(klo gak salah namanya itu…di cheetos….)
    hmmm

    tapi ak tetep suka pzza..(loh leh loh…)

  8. arie Says:

    @lindz
    mother’s cook?
    kapan ngajak aq kesana? :p

  9. lazy Says:

    emmm gua penah nyoba ausyy. dagingnya kaga enak.. asinnn kayanya gua rasa tuh daging ga special dech kayanay sih campuran.. apa campuran…????? idih amit deh roti yang ga laku nih. soalnya rasa roti buanget bukan daging. apa dagingnya yang ga fresszzzzzzz emmmm yah ampun buat mutu yang bagus dong zzzzzzzzz

  10. arie Says:

    @lazy
    wah, ada masukan bagus nih..
    waktu saya nyoba sih gak ada masalah..
    tapi gak tau juga y..
    klo laper apapun kan jadi enak..
    lagipula lidah tiap orang juga beda-beda sensitivitasnya dalam merasakan sesuatu..🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: